Rabu, 11 April 2012

SASTRA ANGKATAN 50-AN
CIRI-CIRI
     Angkatan 50-an ditandai dengan terbitnya majalah sastra kisah asuhan H.B. Jassin. Ciri angkatan ini adalah karya sastra yang didominasi dengan cerita pendek dan kumpulan puisi. Majalah tersebut bertahan sampai tahun 1956 dan diteruskan dengan majalah sastra lainnya.
 Pada angkatan ini muncul gerakan komunis dikalangan sastrawan, yang bergabung dalam Lembaga Kebudajaan Rakyat (Lekra) yang berkonsep sastra realisme-sosialis. Timbullah perpecahan dan polemik yang berkepanjangan diantara kalangan sastawan di Indonesia pada awal tahun 1960; menyebabkan berhentinya perkembangan sastra karena masuk ke dalam politik praktis dan berakhir pada tahun 1965 dengan pecahnya G30S di Indonesia.
 
STRUKTUR ESTETIK
             Sesungguhnya secara instrinsik ciri-ciri sastra terutama struktur estetiknya angkatan 45 dan angkatan 50 sukar dibedakan sebab gaya angkatan 45 dapat dikatakan diteruskan oleh angkatan 50. hanya saja, dengan adanya pergantian situasi dan suasana tanah air dari perang ke perdamaian, dari masa transisi penjajahan ke kemerdekaan, maka para sastrawan mulai memikirkan masalah kemasyarakatan yang baru dalam suasana kemerdekaan. Begitu juga para sastrawan mulai membuat orientasi baru dengan mencari bahan-bahan dari sastra dan kebudayaan Indonesia sendiri. Semuanya itu dituangkan kedalam karya-karya sastra mereka.
 
GAYA BAHASA
Memantulkan kehidupan masyarakat yang masih harus terus berjuang dan berbenah di awal-awal masa kemerdekaan. Disebut juga Generasi Kisah (nama majalah sastra). Di masa ini sastra Indonesia sedang mengalami maraknya cerpen. Juga marak karya-karya teater dengan tokohnya Motenggo Boesye, Muhammad Ali Maricar, W.S. Rendra (sekarang Rendra saja). Mulai tumbuh sarasehan-sarasehan sastra terutama di kampus-kampus.
PENULIS & KARYA SASTRA ANGKATAN ‘50-AN
·         Ajip Rosidi
              Cari muatan
              Di tengah keluarga (1956)
              Pertemuan kembali (1960)
              Tahun-tahun kematian (1955)
·         Ali Akbar Navis
              Biang lala: kumpulan cerita pendek (1963)
              Hujan panas (1963)
·         Bokor Huta Suhu
              Datang Malam (1963)
·         Enday Rasidin
              Surat Cinta
·         NH. Dini
              Dua Dunia (1950)
              Hati Yang Damai (1960)
·         Nugroho Noto Susanto
              Hujan Kepagian (1958)
              Rasa Sajange (1961)
              Tiga kota (1956)
·         Sitor Situ Morang
              Dalam sadjak (1950)
              Djalan Mutiara kumpulan tiga sandiwara (1954)
              Pertempuran dan saldju di Paris(1956)
              Surat Kertas Hidjau : Kumpulan sadjak (1953)
              Wadjah Tak Bernama: Kumpulan sadjak (1955)
·         Subagio sastro wardojo
              Simphoni (1957)
·         Titis basino
              Pelabuhan hati (1978)
              Dia, Hotel, Surat keputusan (cerpen) (1963)
              Lesbian (1976)
              Bukan Rumahku (1976)
              Di bumi aku bersua di langit aku bertemu (1983)
·         Trisno Juwono
              Angina laut (1958)
              Di medan perang(1962)
              Laki-laki dan mediu (1951)
·         W. S. Rendra
              Balada orang-orang tercinta ( 1957)
              Empat kumpulan sajak (1961)
              Ia sudah bertualang dan tjerita-tjerita pendek lainnya (1963)
 
SASTRA ANGKATAN 66-AN
CIRI-CIRI
Angkatan 66-70-anAngkatan ini ditandai dengan terbitnya majalah sastra Horison. Semangat avant-garde sangat menonjol pada angkatan ini. Banyak karya sastra pada angkatan ini yang sangat beragam dalam aliran sastra, munculnya karya sastra beraliran surrealistik, arus kesadaran, arketip, absurd, dll pada masa angkatan ini di Indonesia.
 Penerbit Pustaka Jaya sangat banyak membantu dalam menerbitkan karya karya sastra pada masa angkatan ini. Sastrawan pada akhir angkatan yang lalu termasuk juga dalam kelompok ini seperti Motinggo Busye, Purnawan Tjondronegoro, Djamil Suherman, Bur Rasuanto, Goenawan Mohamad, Sapardi Djoko Damono dan Satyagraha Hoerip Soeprobo dan termasuk paus sastra Indonesia, H.B. Jassin.
Seorang sastrawan pada angkatan 50-60-an yang mendapat tempat pada angkatan ini adalah Iwan Simatupang. Pada masanya, karya sastranya berupa novel, cerpen dan drama kurang mendapat perhatian bahkan sering menimbulkan kesalahpahaman; ia lahir mendahului jamannya.
 
STRUKTUR ESTETIK
Angkatan ini lahir di antara anak-anak muda dalam barisan perjuangan. Angkatan ini mendobrak kemacetan-kemacetan yang disebabkan oleh pemimpin-pemimpin yang salah urus. Para mahasiswa mengadakan demonstrasi besar-besaran menuntut ditegakkannya keadilan dan kebenaran.
Ciri-ciri sastra pada masa Angkatan ’66 adalah: bercorak perjuangan antitirani, protes politik, anti kezaliman dan kebatilan, bercorak membela keadilan, mencintai nusa, bangsa, negara dan persatuan, berontak terhadap ketidakadilan, pembelaan terhadap Pancasila, berisi protes sosial dan politik. Hal tersebut diungkapkan dalam karya sastra pada masa Angkatan ’66 antara lain: Pabrik (Putu Wijaya), Ziarah (Iwan Simatupang), serta Tirani dan Benteng (Taufik Ismail).
 
GAYA BAHASA
Menegakkan keadilan dan kebenaran berdasarkan Pancasila dan UUD 45, menentang komunisme dan kediktatoran,  bersama Orde Baru yang dikomandani Jendral Suharto ikut menumbangkan Orde Lama, mengikis habis LEKRA dasn PKI. Sastra Angkatan ’66 berobsesi menjadi Pancasilais sejati. Yang paling terkenal adalah “Tirani” dan “Benteng” antologi puisi Taufiq Ismail. Hampir seluruh tokohnya adalah pendukung utama Manifes Kebudayaan  yang sempat berseteru dengan LEKRA.
 
PENULIS & KARYA SASTRA 60-AN
·         Sutardji Calzoum bachri
              O
              Amuk
              Kapak
·         Abdul Hadi WM
              Laut belum pasang – (kumpulan puisi)
              Meditasi – (kumpulan puisi)
              Potret panjang seorang pengunjung pantai sanur – (kumpulan puisi)
              Tergantung pada angina – (kumpulan puisi)
              Anak laut anak angin – (kumpulan puisi)
·         Supardi Djoko Damono
              Dukamu abadi – (kumpulan puisi)
              Mata pisau dan akuarium – (kumpulan puisi)
              Perahu kertas –( kumpulan puisi)
              Sihi Hujan – (kumpulan puisi)
              Ayat-ayat Api –( kumpulan puisi)
 
·         Goenawan Mohamad
              Interlude
              Parikesit
              Potret seorang Penyair muda sebagai si malin kundang – (kumpulan esai)
              Misalkan kita di Sara Jevo
·         Umar Kayam
              Seribu kunang-kunang di manhattan
              Sri Sumarah dan Bawuk – (kumpulan cerita pendek)
              Pada suatu saat  di Bandar Sanggih
              Kelir Tanpa Batas
              Para Priyayi
              Jalan menikung
·         Danarto
              Godlob
              Adam Makrifat
              Berhala
·         Putu Wijaya
              Telegram
              Stasiun
              Pabrik
              Gres
              Bom
              Aduh (Drama)
              Edan (Drama)
 
KESIMPULAN
            Angkatan sastra adalah sekumpulan sastrawan yang hidup dalam satu kurun waktu masa tertentu dan menempati suatu periode tertentu. Dari pembahasan ini kita dapat mengetahui ciri-ciri, struktur estetik, gaya bahasa, dan siapa sastrawan serta karyanya yang ada pada angkatan 50 dan 66-an. Setiap angkatan sastra mempunyai ciri khas tersendiri, ini dikarenakan dalam setiap karya sastra menunjukkan sebuah keadaan yang sedang terjadi saat itu.
            Semoga pembahasan ini dapat menambah pengetahuan kita, khususnya pada bidang sastra indonesia. dan juga bisa menjadi sumbangan pemikiran bagi pihak yang membutuhkan, terutama bagi penulis agar tujuan dan maksud bisa tercapai. 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar